Bagaimana Memberi Ceramah Hebat Apabila Anda Benci Bercakap Umum

Kekurangan terbesar saya berubah menjadi kekuatan terbesar saya.

Gambar oleh Sekolah Produk di Unsplash

Pada hari yang saya berikan persembahan sekolah tinggi dan hampir lulus adalah hari yang saya memutuskan saya tidak boleh bercakap di khalayak ramai lagi.

Ia bermula dengan cukup baik. Saya tahu bahan itu dan pelajar A. Apabila guru memanggil saya ke hadapan, saya berjalan dengan yakin ke hadapan dan menghadapi kelas rakan-rakan saya.

Tetapi beberapa ayat ke dalam perbualan itu, satu gelombang yang melanda, yang penuh dengan ketakutan muncul dari mana-mana dan menyapu keyakinan saya. Wajah di hadapan saya kabur, hati saya ditumbuk di telingaku, suaraku gemetar dan kaki saya tidak begitu mantap. Saya fikir saya akan kehilangan kawalan dan tersungkur ke hadapan. Saya berada di tengah-tengah serangan panik penuh.

Adakah selebihnya daripada notis kelas? Anda bertaruh mereka lakukan. Terdapat beberapa snickers, dan seorang gadis berkata cukup kuat untuk semua orang mendengar, "Dia terdengar seperti dia akan menangis."

Ini adalah salah satu pengalaman sekolah tinggi saya yang paling memalukan, dan ia menandakan permulaan alasan saya tidak pernah meletakkan diri saya dalam keadaan yang sama sekali lagi. Saya keluar dari koir gereja, takut satu lagi "serangan" akan menghantar saya melarikan diri dari gereja. Di kolej, saya memastikan saya mengambil kelas yang tidak melibatkan pembentangan lisan. Selepas kolej, sebagai wartawan dan wartawan akhbar, saya bekerja di belakang tabir di mana tidak ada keperluan untuk bercakap awam.

Tetapi ini semua berubah apabila saya menyertai kumpulan gereja yang dipanggil Gereja dan Masyarakat. Pemimpin kumpulan, seseorang yang bersemangat tentang keadilan sosial yang menyebabkan dan bertekad untuk melakukan sesuatu mengenainya, membina rancangan yang melibatkan ahli jawatankuasa yang memberikan persembahan awam.

Ini menimbulkan dilema. Saya percaya kepada sebab-sebab yang kami sertai, tetapi masih panik kerana berfikir tentang orang ramai tentang mereka. Ketakutan saya tidak membawa berat dengan pemimpin kumpulan yang bersemangat, yang memberi saya bahagian dalam persembahan yang akan datang.

"Sekiranya anda berasa ghairah mengenai sesuatu, anda tidak boleh takut melakukan sesuatu mengenainya," katanya, sambil mengabaikan protes saya.

Saya sedar saya perlu meneruskan perbualan itu jika saya berharap dapat berpengaruh tentang isu-isu yang saya percaya. Mengejutkan ketakutan membataskan keberkesanan dan peluang saya untuk berjaya. Tetapi sebelum memberi ucapan, saya perlu menganalisis apa yang saya sangat takut.

Takut malu

Ia direbus ke ketakutan yang memalukan. Saya takut saya akan menipu diri sendiri. Menjadi berbakat (atau dikutuk) dengan imaginasi yang jelas, setiap senario yang mengerikan melelehkan melalui kekangan tanpa henti fikiran saya. Saya mungkin melemparkan, pingsan, hilang kawalan dan berlari menjerit dari bilik, kehilangan suara saya, atau mengatakan sesuatu yang tidak boleh dibiarkan bodoh. Mungkin semua perkara ini!

Ia menjadi kenyataan kepada saya bahawa ketakutan saya untuk bercakap benar-benar mementingkan diri sendiri. Saya meletakkan ego lebih awal daripada mesej positif yang dapat mendidik dan mencerahkan orang lain. Jika saya mahu meneruskan dengan persembahan Gereja dan Persatuan, saya perlu meletakkan ego saya dan menumpukan perhatian kepada orang yang akan mendengar. Bagaimanakah mesej saya dapat membantu mereka?

Penonton lebih penting daripada ego saya, saya memberitahu diri saya sendiri. Jika yang paling teruk yang boleh berlaku adalah malu, saya bersedia untuk membahayakannya.

Kekurangan saya sebagai penceramah

Tetapi kesediaan untuk mempertanggungjawabkan rasa malu demi mesej adalah lebih mudah dikatakan daripada dilakukan. Antusiasme adalah langkah pertama untuk memberi ceramah yang hebat. Langkah seterusnya adalah mengatasi kelemahan saya yang lain, yang menjadi terang apabila saya mula membacakan ucapan saya.

Saya tahu dari mendengar pembicara lain yang membaca ucapan adalah cara terbaik untuk menimbulkan penonton. Penceramah yang membuat hubungan mata dengan kerap adalah yang paling berkesan. Tetapi apabila saya cuba mengamalkan hubungan mata dengan melihat dari ucapan saya, saya kehilangan tempat saya. Segala pandangan dari laman bertulis menyebabkan pencarian yang garang untuk ayat seterusnya.

Satu penyelesaian ialah menghafal keseluruhan ucapan, tetapi ini menimbulkan masalah lain. Ingatan jangka pendek saya selalu menjadi miskin, dan saya mempunyai masalah utama dengan menghafal dan ADD (gangguan defisit perhatian). Tidak kira berapa kali saya mencuba, saya tidak dapat menghafal ucapannya. Saya perlu memikirkan cara untuk mengimbangi kekurangan ini.

Bercerita sebagai penyelesaian

Mungkin bercerita ialah jawapannya. Walaupun saya tidak pandai menghafal, saya adalah pencerita yang baik. Jika saya menceritakan kisah, saya tidak perlu membaca nota atau menghafal ucapan. Saya boleh menceritakan kisah untuk menggambarkan poin saya dan memasukkan petikan dan frasa peralihan untuk membawa saya dengan anggun dari satu cerita ke seterusnya.

Pertama, saya menulis keseluruhan ucapan, termasuk cerita-cerita yang saya rancangkan untuk memberitahu. Kemudian saya mengurangkan semuanya ke satu atau dua kad indeks. Satu perkataan atau frasa pada kad indeks mengingatkan saya tentang kisah yang saya ingin sampaikan. Jika saya mempunyai masa yang sukar untuk mengingati sebut harga, saya memasukkan petikan pada kad, diikuti dengan kata kunci untuk mengingatkan saya tentang frasa peralihan saya.

Saya sentiasa terpaksa menahan keinginan untuk mengambil ucapan bertulis saya dengan saya ke podium. Terdapat terlalu banyak godaan untuk membacanya. Pendekatan kad indeks berfungsi dengan baik, menghalang saya daripada membaca tetapi jogging memori saya jika saya menarik kosong tentang apa yang akan dikatakan seterusnya.

Satu lagi perkara yang saya dapati adalah pentingnya humor. Bermula bercakap dengan humor membantu menghilangkan ketakutan saya. Apabila penonton ketawa, kegelisahan saya berkurang. Humor membantu penceramah bersambung dengan penonton. Apabila orang tertawa dengan anda, terdapat ikatan segera. Mereka suka kepada anda, mereka bersedia untuk mendengar, dan ini memudahkan untuk mendapatkan emosi lain. Penceramah biasanya ingin memberi inspirasi, menggerakkan keinginan yang kuat untuk tujuan atau menghiburkan dengan cara yang bergema. Bermula dengan humor membuka jalan untuk semua perkara ini.

Kunci untuk memberi ucapan yang sangat baik

Untuk ucapan Gereja dan Pertubuhan yang pertama dan untuk tiap-tiap ucapan sejak itu, saya telah menemui perbezaan di antara amalan biasa dan baik atau yang baik dan sangat baik. Apabila saya berlatih berkali-kali sehingga saya dapat memberikan ceramah saya tanpa merujuk kepada nota dan tanpa goyah, ucapannya adalah kejayaan yang luar biasa.

Kadang-kadang saya sakit dengan berlatih. Saya tidak mahu melalui ceramah sekali lagi. Tidakkah saya akan kehilangan spontaniti dan semangat saya dengan membacakan sesuatu yang sepatutnya bunyi tidak bersesuaian dan semulajadi? Bukankah kita harus bercakap dari hati kita dan bukannya dari ucapan skrip?

Jawapan kedua-dua soalan ini tidak.

Semakin biasa kita dengan apa yang akan kita katakan, lebih banyak ruang yang kita ada untuk spontan. Apabila kami yakin mesej kami, kami boleh memberi tumpuan kepada berhubung dengan penonton dan bercakap dengan semangat. Amalan memberikan keyakinan yang kita perlukan untuk menjadi semula jadi dan spontan.

Saya boleh bercakap dari hati saya apabila saya tidak dimakan dengan takut melupakan apa yang akan saya katakan.

Saya tidak boleh hanya "sayap itu" dalam ceramah, walaupun orang lain mungkin dapat bersayap tanpa latihan. Jika saya berlatih sehingga saya benar-benar akrab dengan setiap cerita, peralihan, petikan dan perubahan, saya tidak mendapati diri saya tergelincir. Kata-kata saya mengalir secara automatik, sehingga memungkinkan saya memberi tumpuan kepada perasaan yang saya cuba buat.

Menanam ketenangan

Satu lagi tipu daya yang saya cadangkan untuk sesiapa yang terkejut dengan perbincangan awam adalah membayangkan kehadiran yang menghiburkan oleh pihak anda. Saya bayangkan Yesus berdiri di sebelah saya, tangannya di bahu saya. Bagi orang lain, kehadiran yang menghiburkan ini mungkin menjadi pasangan, kawan yang menyokong, seorang malaikat penjaga; seseorang atau sesuatu yang membawa kedamaian dan semangat tenang. Bayangkan kehadiran ini di sebelah anda, sepenuhnya menyokong dan tidak bersuara, membiarkan anda tahu anda tidak bersendirian.

Satu lagi cara untuk memupuk ketenangan adalah untuk menjalin hubungan mata dengan satu atau dua orang yang prihatin, ramah di kalangan penonton. Galakkan mereka akan meningkatkan keyakinan anda.

Perbincangan awam pertama saya adalah kejayaan yang luar biasa, dan saya telah diminta berkali-kali sejak itu. Pekerjaan saya paling baru memerlukan saya untuk memberikan persembahan yang kerap. Minggu lalu saya bercakap pada persidangan, dan para hadirin memberitahu saya kemudian ceramah saya adalah "indah" dan benar-benar bergema dengan mereka.

Sungguh ironik bahawa kekurangan terbesar saya berubah menjadi kekuatan saya sebagai penceramah. Ketidakmampuan untuk menghafal membawa saya bercerita, yang menawan penonton lebih daripada apa-apa ucapan bertulis. Menjadi sakit mudah membawa saya ke humor, yang merupakan pemecah ais yang hebat, dan ketakutan kegagalan menyebabkan saya berlatih berulang kali.

Saya tidak pernah mendapat ketakutan saya. Satu hati yang cepat berdenyut dan perut melahirkan mungkin akan sentiasa bersama saya apabila saya berjalan di atas pentas. Tetapi saya telah belajar untuk menjadikan ketakutan menjadi semangat. Saya menceritakan kisah saya, hanya menggunakan banyak nota yang boleh saya pas pada kad indeks, bermula dengan humor, bekerja dengan semangat, dan membayangkan kehadiran yang menghiburkan yang berbisik, "Anda ada ini."